Notification

×

Iklan

Iklan

Diduga Tak Sesuai RAB, Program Rumah Layak Huni Simorejo dari Walikota Surabaya, Patut Dikawal Kejaksaan

03/09/2022 | September 03, 2022 WIB | Dibaca: 0 kali Last Updated 2022-09-03T13:06:43Z
    Bagikan
Foto: Terlihat Pembangunan bedah rumah dari 0%, Tapi fakta  pembangunan bedah rumah itu masih memakai tembok lama yang sudah jelas tidak kuat menopang bata ringan baru, namun diketahui tetap di tumpuk bata ringan baru.

Surabaya, - Program bedah rumah dari Walikota melalui Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman serta Pertanahan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, tidak sesuai harapan masyarakat. Pasalnya dalam pengerjaannya di lapangan kuat diduga tidak sesuai spek atau volume dan lambat.

Diketahui, pengerjaan bedah rumah di salah satu tempat yaitu Perbaikan rumah tidak layak huni type IV di wilayah Simorejo 35/1 RT 09, RW 02, Sukomanunggal, Surabaya mendapat perhatian khusus dari kalangan masyarakat, sebab dalam pengerjaanya lambat, dan diduga tidak sesuai RAB atau BoQ.

Dari pantauan awak media Liputan Indonesia di lapangan, "ini ada warga mengadu bedah rumah nya mangkrak udah 10 hari, tolong diteruskan ke Pemerintah Kota Surabaya, sebab diduga banyak kejanggalan dan lambat, kasihan warga miskin kalau begini, siapa dibalik ini yang bermain," kata Heri dan Ajis beberapa warga yang mendapat laporan ke awak media Liputan Indonesia.


Sementara dari redaksional meneruskan dan mengkonfirmasi terkait perihal tersebut kepada Nanang salah satu staff Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman serta Pertanahan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mengatakan, " Itu rumah penerima manfaat a/n Pak Kardiman, Penerima manfaat Ibu Hariyati, Memang kenapa pak, Itu pekerjaan mulai 0%, " ujar Nanang. Jum'at, (02/09/22). Via WhatsApp.

Yang menurut Nanang dari 0%, Tapi fakta  pembangunan bedah rumah itu masih memakai tembok lama dan di tumpuk bata ringan baru.

Lanjut Nanang, "Anggaran dari kita cuman 35 jt, dan sudah dikerjakan sesuai RAB," ungkapnya.

Namun seolah melepas tanggung jawab, awak media diberi kontak person bernama Budi KRPR Simomulyo agar untuk mengkonfirmasi ke bersangkutan.


Saat Media Liputan Indonesia konfirmasi ke pihak Budi KRPR Simomulyo mengatakan, "Kami sudah melakukan sesuai prosedur dan sesuai RAB, dan kami sudah koordinasi dengan RW setempat, tentang mangkraknya pembangunan, nanti sampeyan supaya di telfon sama RW setempat, " ujar Budi via telfon WhatsApp. 

Dalam upaya mensejahterakan masyarakat, Program Walikota Eri Cahyadi seharusnya wajib didukung dan di awasi ketat oleh Lurah dan Camat setempat, agar Program Bedah Rumah Tak Layak Huni dari Pemkot Surabaya untuk Masyarakat miskin bisa segera terealisasi cepat, dan jangan sampai ada dugaan di korupsi oleh oknum pihak pihak tertentu.


Sumber : https://www.liputanindonesia.co.id/2022/09/diduga-korupsi-bedah-rumah-simorejo.html
Baca juga:
"Berita Terbaru Lainnya"


×
Berita Terbaru Update