Notification

×

Iklan

Iklan


Erick Thohir: Masyarakat Harus Waspada Terhadap Berita Hoax

02/02/2019 | Februari 02, 2019 WIB | Dibaca: 0 kali Last Updated 2019-04-01T11:38:33Z
    Bagikan
Surabayapos.com - Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Erick Thohir bersama dengan pihaknya menggelar jumpa pers untuk mengajak masyarakat indonesia untuk tidak kebawa berita-berita HOAKS Di Media Center TKN, Menteng Jakarta, Kamis (31/1/2019).

Seperti salah satunya, Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), Ilham Saputra meminta kepada masyarakat agar tidak mudah percaya dalam menerima informasi dalam suatu kampanye ataupun data politik yang tersebar dalam beragam cara baik secara digital maupun perseroangan.

”Kami meminta masyarakat jeli menyaring informasi dari media ataupun pihak pihak yang tiba-tiba muncul jelang pelaksanaan Pemilu. Pasalnya, hal tersebut bisa saja jadi sarana kampanye negatif,” kata Ilham di Kantor KPU, Jakarta, Kamis (31/1).

Awas! Hoaks ternyata ada polanya. Masyarakat harus waspada pada isu-isu yang disebar secara sistematis dan terstruktur untuk menjelekkan pemerintah.

Hal itu ditegaskan, Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Koalisi Indonesia Kerja Erick Thohir seraya mengajak masyarakat untuk lebih mewaspadai isu dan fitnah yang akan disebarkan ke masyarakat menjelang Pemilu 2019.

Setidaknya terdapat 10 topik yang kebanyakan berisi fitnah dan berita bohong yang masif beredar. Di antaranya adalah isu komunisme, kriminalisasi ulama, utang luar negeri, tenaga kerja asing, dan pengangguran.

Dalam konferensi pers Gerakan Menangkal Fitnah, Ketua TKN Erick Thohir didampingi Direktur Program Aria Bima, Direktur Komunikasi Publik Usman Kansong, dan artis senior Christine Hakim. Melengkapi paparan Erick adalah Tina Talisa dan Dini Purwono.

“Sepanjang tahun 2018, pasangan calon presiden Joko Widodo diterpa berbagai fitnah, berita bohong, pernyataan kebencian, dan sejenisnya. Publik juga dibanjiri dengan informasi-informasi palsu yang menyesatkan dan merusak akal sehat,” kata Erick Thohir.

Ia menambahkan, berdasarkan informasi dan data yang diterima oleh Tim Kampanye Nasional, hoaks dan informasi palsu ini sudah masuk pada taraf membahayakan.

Tina Talisa dan Dini Purwono memaparkan, banyak wilayah Indonesia sudah terpapar berita fitnah yang masif, sedangkan sebagian lagi sangat rentan terhadap beredarnya berita dan informasi palsu.

“Cara-cara diseminasi hoaks, menyerupai cara yang dilakukan Donald Trump di Amerika. Sangat manipulatif, itulah yang namanya Firehose of Falsehood atau semburan kebohongan yang berulang-ulang. Karena kenyataannya hoaks yang kami temukan senantiasa perulangan hoaks yang pernah dilakukan sebelumnya dengan kemasan baru. Jadi kami sudah membaca pola-polanya, sehingga kami mengingatkan kepada masyarakat akan hoaks yang akan kembali muncul di sekitar kita,” imbuh Dini Purwono.

Secara umum, seluruh provinsi di Sumatera kecuali Lampung dan Bangka Belitung, sudah dilanda hoaks. Di Pulau Jawa, berita fitnah dan berita bohong juga sudah melanda seluruh provinsi.

“Yang relatif masih belum terpapar atau rentan terpapar justru Maluku dan Papua,” kata Tina Talisa.

Oleh karena itu Erick Thohir juga mengajak para kepala daerah, pimpinan TNI dan Polri di wilayah-wilayah yang rentan terhadap berita-berita fitnah dan berita bohong/palsu untuk lebih mewaspadai gerakan-gerakan semacam ini.

“Kami menengarai ada skenario yang direncanakan dan disusun secara sistematis yang membuat situasi menjadi panas,” kata Erick.

Ia menegaskan akan melakukan pembaruan mingguan terkait maraknya berita fitnah tersebut dan menyampaikannya kepada masyarakat luas, sehingga menjadi lebih waspada.

Gerakan menangkal fitnah ini akan terus digelorakan setiap pekan untuk mengingatkan publik soal bahaya dan ancaman fitnah. “Kami akan melaporkan bagaimana perkembangan dan isu terbaru terkait maraknya hoaks ini di berbagai daerah, termasuk temuan-temuan di berbagai daerah dan analisis-analisis terbarunya,” kata Erick.(red)




×
Berita Terbaru Update