Notification

×

Iklan

Iklan

Pemerintah Segera Membangun Asrama Mahasiswa Nusantara, Lengkap Dengan Fasilitasnya

04/11/2019 | November 04, 2019 WIB | Dibaca: 0 kali Last Updated 2019-11-04T14:08:20Z
    Bagikan
SurabayaPos.com - Pemerintah melalui pembiayaan dari APBN merencanakan akan membangun Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN) di enam lokasi di Indonesia, yakni di Jakarta, Yogyakarta, Malang, Surabaya, Makassar dan Manado. Itu diungkapkan Gumilar, Konsultan Perencanaan Pembangunan AMN usai bertemu dengan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, (4/11/2019).


Bangunan asrama mahasiswa itu, nantinya tidak hanya dilengkapi dengan fasilitas belajar mengajar. Tetapi juga disediakan berbagai fasilitas lainnya guna menunjang proses terjadinya transfer pengetahuan dan pembentukan leadership serta nilai-nilai kebangsaan yang mencerminkan ke-Bhinneka Tunggal Ika-an. 

Kapasitas AMN, diproyeksikan akan bisa menampung 250 hingga 750 mahasiswa dari berbagai daerah di Indonesia. 

"Mereka direkrut dari berbagai daerah di Indonesia, serta ada beasiswa," kata Gumilar usai pertemuan tertutup dengan Gubernur Jawa Timur, Khofifah, Senin (4/11/2019).

Ditambahkan, para calon mahasiswa penghuni AMN, selain melalui seleksi penerimaan dan jalur beasiswa, ada daerah-daerah khusus yang mendapat prioritas, mereka bisa diterima dan masuk menjadi mahasiswa. 

"Ada prioritas untuk daerah-daerah tertentu di Indonesia yang bisa diterima menjadi mahasiswa. Namun, belum bisa disampaikan masih dalam pembahasan," terangnya. 

Sementara, untuk pelaksanaan pembangunannya, Gumilar menyebut menunggu setelah APBN turun, dimungkinkan di semester kedua dan ditandai dengan pelaksanaan ground breaking. Sambil menunggu proses dan kesiapan dari daerah-daerah.

Pihaknya juga menyebut, AMN yang di Jawa Timur diharapkan akan menjadi model untuk percontohan pengelolaan asrama mahasiswa di daerah-daerah lain di Indonesia. 

"Di Jawa Timur nantinya diharapkan menjadi model dan contoh bagi daerah-daerah lain," tambahnya.

Keberadaan AMN, payung hukumnya adalah Inpres,
Pembangunannya melibatkan Bappenas, Kementerian PUPR, Kemenristek Dikti dan lainnya. Dikelola dengan profesional untuk melahirkan generasi penerus bangsa yang menguasai keilmuan dan punya pondasi Bhinneka Tunggal Ika. Dengan pengelolaan menggunakan model 'bapak asrama' sebagai pengawas dan pembimbing mahasiswa. 

Gubernur Khofifah menyebut untuk keperluan pembangunan AMN, di Surabaya tersedia lahan 1 ½  hektar dan ukuran yang sama juga disiapkan di Malang.

"Besok, beliau berkenan melihat lokasi di Malang selain lokasi yang di Surabaya," ujar Khofifah.(tji)


×
Berita Terbaru Update