Notification

×

Iklan

Iklan

Habib Bahar yang Sindir Jenderal Dudung, Pengacara Jelaskan Videonya

20/12/2021 | Desember 20, 2021 WIB | Dibaca: 0 kali Last Updated 2021-12-19T22:55:55Z
    Bagikan
Habib Bahar bin Smith

Surabaya Pos || Jakarta
 - Jadi trending dan viral di media sosial, pasalnya Video ceramah Habib Bahar bin Smith  menyeret nama KSAD Jenderal Dudung Abdurachman. Pengacara Habib Bahar, Ichwan Tuankotta memberi penjelasan perihal video tersebut.

Ichwan mengatakan, video ceramah itu diketahui lokasinya berada di Garut, Jawa Barat. Ceramah itu pun disebut Ichwan disampaikan Habib Bahar sebelum Dudung mengunjungi korban erupsi Semeru.

"Itu video saat kunjungan beliau di Garut, sudah kurang lebih satu minggu lalu. Ceramah itu sebelum Dudung datang ke Semeru," kata Ichwan dikutip dari detikcom, Minggu (19/12/2021).

Ihwalnya, dalam video itu Habib Bahar menyampaikan doa bagi para korban bencana erupsi Gunung Semeru. Habib Bahar merasa bahwa seluruh masyarakat Indonesia merupakan satu kesatuan tubuh yang sama.

"Apabila ada sebagian anggota tubuh yang merakan sakit, maka seluruh tubuh akan merasakan sakit, jadi penderitaan korban Semeru adalah penderitaan kita juga. Mereka yang kehilangan harta benda nya sama seperti kita kehilangan harta benda kita, mereka yang kehilangan keluarga nya sama seperti kita kehilangan keluarga kita," ujar Ichwan.

Setelahnya, dalam ceramah itu Habib Bahar lantas menyinggung Jenderal Dudung karena dinilai tidak memberikan bantuan sewaktu erupsi terjadi. Habib Bahar pun merasa tidak serta merta hanya menyinggung Dudung, tapi juga pihak-pihak lain yang kontra terhadap FPI.

"Waktu awal musibah semeru, FPI yang dulunya Dudung mengatakan bubarkan saja, dan turun langsung menurunkan baliho Habib Rizieq waktu menjabat Pangdam. Justru malah dia yang berkata bubarkan FPI tidak kelihatan di Semeru. Dan justru relawan-relawan FPI-lah yang terlihat membantu, mengevakuasi dan menyalurkan bantuan kepada masyarakat. Dan bukan hanya dudung yang habib bahar bahas, tapi banyak orang-orang yang membenci FPI yang tidak terlihat pada musibah Semeru," jelas Ichwan.

Dia menilai, viralnya video ceramah Habib Bahar itu karena dipotong-potong sehingga terjadi kesalahan penafsiran.

"Ini akibat ceramah beliau yang dipotong potong, jadi penafsiran tidak komprehensif. Ya. Makanya kalau melihat ceramah harus keseluruhan biar paham maksudnya apa," jelas Ichwan.

Viral Ceramah Habib Bahar


Sebuah video ceramah Habib Bahar sebelumnya viral di media sosial. Sebabnya, dalam ceramah tersebut Habib Bahar menyinggung nama KSAD Jenderal Dudung Abdurachman.

Dalam video tersebut, tampak Habib Bahar mempertanyakan dedikasi orang nomor satu di TNI Angkatan Darat itu sewaktu terjadi erupsi Gunung Semeru. Dia menilai Jenderal Dudung tidak turut serta membantu masyarakat yang tertimpa bencana.

"Mana yang kemarin nurunin balihonya Habib Rizieq? Mana Jenderal baliho mana yang kemarin nurunin baliho Habib Rizieq? Yang kemarin ngomong bubarkan saja FPI, mana kok nggak keliatan di Semeru? Mana!!! Dudung, Dudung...," ujar Habib Bahar dalam sebuah video yang dilihat detikcom, Minggu (19/12/2021).

Habib Bahar pun tampak kesal dan tidak terima dengan pendapat Jenderal Dudung yang menjadikan OPM sebagai saudara. Alasannya, kepada FPI Jenderal Dudung seolah begitu garang.

"Giliran sama ormas Islam galak. Sama OPM yang jelas-jelas teroris, separatis 'itu saudara kita', 'mereka saudara kita, harus kita rangkul'. Eh kemarin Mahfud MD langsung ngomong depan dia, 'OPM bukan saudara kita," kata Habib Bahar.

TNI AD Buka Suara

TNI Angkatan Darat (AD) pun memberi respons. Kadispen TNI AD Brigjen Tatang Subarna menyebut pihak TNI AD tengah membahas ceramah viral Habib Bahar tersebut. Dia mengatakan sore ini akan ada keterangan resmi dari TNI AD.

"Lagi dibahas ini dengan staff. Nanti hasil pembahasan kita kasih tau. Mudah-mudahan sore ini selesai. Karena udah dari bakda Asar tadi kita rapat," kata Tatang.



Sumber; detikcom

Penulis : one

×
Berita Terbaru Update